h1

Sukses Bagi Si Rajin: Sebuah Kisah Tentang Kartu Tarot, Buku Tulis dan Mario Teguh

June 30, 2012

Oke, kali ini saya akan berbicara tentang motivasi, motivator dan ramal-meramal, sesuai dengan judul postingan ini. Jadi begini, dalam waktu yang belum lama sudah lewat (anjis, bahasanya azek gini), saya iseng2 bawa kartu Tarot ke kampus, yah, itung2 buat ngisi waktu pas lagi bimbingan lah. Malem sebelumnya, saya emang udah googling2 tentang cara baca Tarot, yaah, ternyata simpel, gak terlalu ribet lah, gak butuh algoritma yang aneh2 (naon deui alogritma). Jadilah saya coba iseng2 ramal orang2 di kampus. Ternyata yang diramalin pada seneng, karena kebanyakan hasilnya bagus ! dan wow, tahukah anda pemirsa, yang ada di otak saya waktu itu adalah meme ini:

Image

intinya sih, jir, aing gak ngerti sebenernya aing ngapain, cuma nyimpen2 kartu, terus dibuka satu2, terus ngikutin panduan yang ada di buku. That’s all dude, THAT’S FRICKEN ALL. Sebenernya sih saya gak suka ramal meramal, karena suka konyol aja gitu, kayak ramalan bintang. Itunglah ada 6 milyar manusia di bumi. Lalu dari 6 Milyar itu, bagi rata deh jadi 12 (masing2 zodiak), berarti sekitar 500.000.000 orang bernasib serupa setiap bulannya di muka bumi. Jir bodor lah, asa gak mungkin. Tapi kenapa saya punya kartu tarot ? simpel aja, saya suka gambarnya dan saya adalah pemain Persona 3. Kalo mau tau kaitannya, googling aja dah.

Secara kebetulan, setelah saya main tarot ini, besoknya teman saya dengan akun twitter @PradCB, sharing tentang ramal-meramal, kebetulan prad ini ngerti lah sedikit-banyak tentang ramal meramal, dan intinya ternyata kita sepikiran: ternyata ramalan itu hanyalah saran dari seorang peramal. Jadi intinya, kalo kita datang ke tukang ramal, terus dikasih saran yang masuk akal, kayak misalnya: ‘coba kamu berusaha lebih keras dalam kerjaan kamu, pasti kamu lebih sukses’, bukan yang gak masuk akal kayak ‘coba kamu jangan kerja deket-deket air, itu gak cocok sama weton kamu !’, jyaahhh, atuh apa hubungannya tanggal lahiran sama air ? kalo disaraninnya ‘jangan deket-deket air karena kamu gak bisa berenang’ mah oke laaahhh..

oke balik ke saran peramal, ketika peramal bilang kalo kamu harus kerja supaya kamu sukses, bukankah itu sebuah ke you don’t say an ? Orang normal sih semestinya udah tau dan sadar, makin keras atau giat kita bekerja, ya pastinya kita bakal lebih dilihat atasan dan kemungkinan dipromosikan lebih besar dan nantinya pada akhirnya, akan lebih sukses. Tentunya atasan bakal milih orang yang sering lembur daripada orang yang jam 10 pagi udah nongkrong di starbucks. Itu wajar kan ? kita dipilih dari kinerja kita gitu. Nah, kalo tau emang mestinya gitu, kenapa mesti ke peramal lagi ?

Hal yang sama terjadi sama motivator macam Mario Teguh. Daripada Mario Teguh, mending Mario Bros ato Mario Balotelli lah (YES, FORZA ITALIA, YES). Kenapa ? karena apa yang dia omongin itu, cuma hal-hal yang sebenernya bersifat ‘lah ? bukannya emang gitu ya ?’. Contoh ni, saya ambil dari twitnya, yg saya search di twitter: “Ketekunan pasti membuahkan hasil, tidak mungkin tidak”. Ini kan you don’t say banget, tapi kok orang2 banyak yang tergugah, lalu me-retweet ? kan aneh.. Logika dasarnya kan emang gitu, orang yang tiap hari kerjaannya cuma ngupil sama orang yang kerjaannya meneliti quantum levitation, tentunya beda lah hasilnya. Yang ngupil ya paling numpuk upilnya, prestasi terbaiknya paling namanya masuk MURI, sebagai pengumpul upil terbanyak sebesar 30 kilo. Nah kalo yang neliti Quantum Levitation ? beda lagi, mungkin dia bisa nemuin hooverboard sebagai hasil dari kerja kerasnya meneliti (coba googling deh Quantum Levitation, keren nyet !).

Nah, membaca perbandingan di atas, anak kecil aja tau lah, PR gak akan beres kalo gak dikerjain. Nilai juga gak akan bagus kalo dikerjainnya asal. Nah ini kenapa orang dewasa harus dengerin mario teguh ngomong dulu baru sadar kalo usaha itu menentukan hasil ? Mereka lupa dengan hal sesederhana ini ? bukannya pas SD kita punya buku tulis kiky dengan tulisan sukses bagi si rajin ? Kalo emang gak lupa, kenapa sampe harus diingatkan dengan cara yang begitu ribet dan mahal ? KAN ANEH !!!

Terus, kita juga sebenernya gak usah datang ke peramal untuk hidup yang lebih baik. Jadi harus apa ? yaaa, bekerja lebih keras, atau introspeksi. Kalo buntu ? well, minta saran sama temen lah, jangan sama peramal. Temen itu tau siapa kita karena dia teman kita yang melihat kita  sebagai kita, bukan peramal yang melihat kita sebagai objek kajian psikologi (peramal juga merhatiin gerak gerik kita untuk tau keadaan psikis kita loh), mistis dan keungan.

So, sebenernya mah inti tulisan ini teh saya cuma pengen nyampein, kalo motivasi itu baiknya datang dari hal yang sederhana, gak usah diingetin sama orang lain . Mengingatkan orang lain boleh lah, tapi gak usah bayar bayar pake kedok investasi (tau kan maksudnyiah ?). ini sebenernya tugas yang simpel bagi seorang teman loh, mengingatkan temannya yang lain, saling menyemangati. Mungkin kebanyakan dari kita udah lupa nilai-nilai persahabatan yang dimiliki oleh yang namanya teman ? hemm, kalo gitu, yaah sayang sekali..

“It’s a TRAP !!”

-The Famous Admiral Ackbar of Star Wars-

Advertisements

2 comments

  1. wah, tulisan yang sangat membuka wawasan bim.
    urg jg salah satu org yg baru sadar klo org blg ‘gt’. pdhl mah “you don’t say”. hehe.

    makasih yah kang, mari kita bekerja keras utk mendapatkan hasil memuaskan.
    salam perjuangan 🙂


  2. Whatta nice nice writing… Blognya keren, isinya sih biasa aja.. aplgi bahasan tntg manga dan sci-fi.. ga penting. tapi ide dan gaya bahasa.. hmm.. rancak.



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: