h1

Sepedaku

November 27, 2018

Sepeda ini adalah hadiah kelulusan. Sepeda yang nyaman dengan segala kemeriahannya. Bersadel kuning, berkayuh merah, dengan kemudi hitam berhias pita berwarna-warni. Berbadan biru, dengan ban abu-abu serta hitam. Ada lampu berwarna oranye sebagai pertanda berhenti.

Aku suka sekali sepeda ini. Tiap hari kurawat dan kupakai berkeliling kompleks. Mengayuhnya membuatku melupakan segala masalahku. Tak peduli apa orang bilang.

Tapi suatu hari, aku tak sengaja melindas batu besar. Aku terjatuh. Ban depannya penyok. Kayuhnya patah. Sepedaku rusak. Tak bisa diperbaiki. Aku sedih.

Aku coba perbaiki, tapi tidak bisa. Mungkin aku memang kurang handal. Aku tak mau mengganti ban depanku. Aku tak mau mengganti kayuh yang patah. Mungkin aku keras kepala. Tapi apalah artinya sepedaku kalau kayuhnya tidak merah dan bannya tidak hitam?

Aku simpan sepedaku di garasi. Mungkin suatu saat bisa aku perbaiki dan kendarai.

Setahun berlalu, sepeda itu masih tetap di garasi. Teronggok tidak bergerak. Mungkin itulah nasibnya. Sepedaku tak lagi bisa berlari.

Selamat tinggal sepeda. Terima kasih sudah menjadi sahabat yang baik selama beberapa tahun.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: